hati-hati dengan penjual rumah yang nakal

“Hati-hati Kalo Nemuin Penjual Rumah Yang Nakal Kayak Gini” – by. Gm.Susanto

hi teman-teman, dari puluhan kali nego dan menawar rumah, saya ada beberapa pengalaman yang bisa dijadikan pelajaran untuk Anda.

apa itu?

pembayaran DP atau bahkan uang muka bukan jaminan bahwa anda sudah sukses caplok itu rumah!

beli propertikebayang-kan, pas kita sdh hunting dan nemuin rumah yang kt taksir terus mulut sudah  berbusa-busa tp pd akhirnya ternyata itu rumah tidak bs kita beli – padahal kt sdh kasih tanda jadi (bahkan DP 20% dari harga kesepakatan jual)

kok bisa?

tolong hati-hati ya, karena banyak penjual rumah yang nakal loh.

intinya, sekalipun sudah ngasih DP belum jaminan aman. mau tau the real story-nya tentang penjual yg nakal?

ada 4 cerita ketika saya menemukan tipe2 penjual nakal

1. setelah kita kasih DP, terus mereka buru2 minta uang muka yang besar, udh gitu  mereka ngotot minta duit ditransfer dulu di depan dalam jumlah besar, HATI-HATI. TOLAK SAJA!

why?

bisa jg sertipikat sedang digadaikan (bisa di gadai ke orang lain) dan akan hangus jika tidak buru2 di bayar (bunganya). atau dia lagi butuh duit buat bayar hutang, jadi dia minta uang kita buat nalangin dulu. nanti urusan belakang.

No way!

atau ada juga si penjual yang lagi butuh duit sejumlah tanda jadi. begitu kita bayar, terus sama dia di undur-undur terus waktunya sembari mencari pembeli yang berani nawar tinggi.

kalo sdh nemu, dia mbatalin transaksinya dengan mengembalikan uang tanda jadi kita.

2. bs jadi ada yg nawar lebih tinggi dari kita, sehingga awalnya dia butuh ke kita tp lama-lama kok jadi cuek sama kita, di telpon gak diangkat, di sms balasnya lama. begitu datengi rumah, lg pergi. ditungguin berjam-jam, nggak dateng-dateng.

parah bener ya LOL

3. ada penjual yg niatnya pingin nipu buat ndapetin tanda jadi atau uang muka yang telah kita bayarkan. Iya beneran!

krn itu, kalo kasih tanda jadi, jangan gede-gede. kalo harga rumah di bawah 500 juta, kasih saja tanda jadi maksimal 500 ribu.sampai 1 milyar maksimal 1 juta. ingat ini tanda jadi bukan DP (down payment)

kok dikit?

iya, emang yg bener ya seperti itu.

bahkan saya pernah kasih tanda jadi cuman 100 ribu karena memang uangnya adanya segitu di dompet hehehe 🙂

yang HEBAT itu ya tdk perlu kasih tanda jadi, tapi langsung bikin perjanjian di depan notaris. dg demikian ada kesepatakan mengenai tenggang waktu pemberian uangnya.

coba ingat di point 1 diatas, kalo penjualnya udah dapetin tanda jadi terus ngulur waktu, lha kan yang rugi kita.

4. niatnya si penjual memang sedari awal udh gak bener, minta ditransfer dulu di depan terus dia kabur deh.

banyak kok triknya supaya kita sebagai pembeli akhirnya menyerah utk menghubungi dia. biasanya ini kalo penjualnya di luar kota. kt hanya berhubungan lewat telp dan hanya modal percaya.

karena itu, sekalipun kt tidak liat muka pembeli ketika bertransaksi, kt tidak boleh hanya modal percaya. apalagi langsung main transfer begitu saja. kecuali si penjual sudah memberikan surat kuasa kepada seseorang yang menjadi wakilnya.

jk demikian, kita tdk mesti harus bertemu dengan si pemilik rumah asli.

so, kalo beli properti sekalipun kita sdh naksir berat jangan pernah tunjukkin ekspresi kita seneeeeng banget, apalagi kalo lagi butuh banget rumah, jangan pernah bilang lg butuh cepet.

terus, selalu minta pihak ke-3 dalam hal ini notaris utk mengecek legalitas surat2nya. jd kalo mau transaksi duit gede ya jangan asal transfer, harus di depan notaris ya bro 🙂

nah, itu 4 hal cerita suka duka beli properti. dan semua sudah saya alami. ada yg mau komentar atau berbagi pendapat? saya tunggu ya 🙂

1 Comment

  • Dion Sanjaya says:

    Thx Pak GM. Saya sangat blank tentang seluk beluk property. Saya rasa informasi ini cukup bermanfaat. Kapan-kapan kalau pas ke Jogja kita kopi darat ya pak GM. Ngobrol-ngobrol santai sapa tahu ada hal-hal yang bisa kita kolaborasikan bersama. 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *